Dampak Negatif dari Transferens Balik dalam Konseling

Namun, perlu diingat bahwa meskipun transferens balik berasal dari pengalamanmu. Tapi memiliki dampak negatif dalam proses konseling.

Konseling1067 Views

Logos IndonesiaKetika kamu melakukan sesi konseling, ada fenomena menarik yang sering terjadi yaitu melibatkan perasaan. Perasaan kita sebagai terapis atau konselor ternyata juga ikut terlibat dalam dinamika interaksi dengan pasien. Istilah yang digunakan untuk menggambarkan fenomena ini adalah “transferens balik”. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai “countertransference.” Namun, perlu diingat bahwa meskipun transferens balik adalah pengalaman yang alami. Tapi ada memiliki dampak negatif dalam proses konseling.

Kurangnya Objektivitas

Dalam menjalankan peran sebagai konselor, penting untuk menyadari dampak negatif dari transferens balik. Salah satu dampaknya yaitu mempengaruhi objektivitas kita dalam menafsirkan masalah pasien. Transferens balik dapat membuat kita terbawa oleh perasaan pribadi. Yang muncul dari pengalaman masa lalu atau pemahaman yang kita miliki terhadap situasi pasien. Perasaan ini dapat mempengaruhi cara kita menafsirkan dan merespons masalah yang dihadapi oleh pasien. Sehingga memungkinkan kita bersikap secara tidak netral atau subjektivitas. Misalnya, jika kita memiliki pengalaman traumatis yang mirip dengan masalah yang dihadapi oleh pasien. Maka kita mungkin menjadi terlalu emosional atau bersimpati secara berlebihan. Hal ini dapat mengaburkan pandangan objektif kita. Sehingga menghambat kemampuan kita untuk memberikan bantuan yang tepat dan adil kepada pasien.

Sebagai konselor, salah satu tanggung jawab utama kita adalah menjaga sikap objektif. Dengan kesadaran ini, kita dapat mengidentifikasi dan memisahkan perasaan pribadi kita dari interaksi profesional dengan pasien. Hal ini memungkinkan kita untuk menilai situasi pasien secara netral dan obyektif. Sehingga dapat memberikan bantuan yang tepat sesuai dengan kebutuhan pasien.

Dalam menjaga sikap objektif, penting juga untuk terus meningkatkan keterampilan refleksi diri dan belajar. Kita bis mengenali indikator transferens balik. Dengan demikian, kita dapat bekerja secara efektif dalam memahami dan merespons pasien. Tentu saja tanpa terjebak dalam pengaruh emosi pribadi yang tidak relevan.

Tidak Fokus pada Masalah Pasien

Ketika transferens balik terjadi, kita juga dapat terganggu dari fokus pada pasien. Kita bisa menjadi terlalu terfokus pada perasaan kita sendiri. Kemudian bagaimana pasien mempengaruhi kita secara pribadi. Sehingga mengabaikan kebutuhan dan masalah yang sebenarnya dihadapi oleh pasien. Misalnya, jika kita merasa terintimidasi oleh pasien yang memiliki penampilan yang kasar atau agresif. Maka kita mungkin menjadi lebih defensif atau bahkan menghindari topik sensitif yang perlu ditangani. Dalam hal ini, kita kehilangan kesempatan untuk membantu pasien mengatasi masalah mereka dengan efektif.

Tidak Menyadari dari Proyeksi Pribadi

Transferens balik juga dapat menyebabkan kita tidak menyadari proyeksi pribadi yang terjadi. Tanpa disadari, kita mungkin memproyeksikan pengalaman atau emosi pribadi kita ke pasien. Sebagai contoh, jika kita memiliki trauma masa lalu yang mirip dengan masalah yang dihadapi oleh pasien. Kita mungkin terlibat secara emosional dan sulit mempertahankan batas-batas profesional. Penting untuk selalu mengingat bahwa fokus dalam konseling adalah pada pasien. Jadi bukan pada diri kita sendiri. Kita harus menjaga kesadaran terhadap proyeksi pribadi. Hal ini yang mungkin mempengaruhi hubungan dan memastikan bahwa konseling tetap berpusat pada kebutuhan dan kesejahteraan pasien.

Dalam konteks transferens balik, penting untuk mengembangkan kesadaran diri yang mendalam sebagai konselor. Dengan memahami dan mengenali proyeksi pribadi. Maka kita dapat menjaga jarak yang sehat antara diri kita sendiri dan pasien. Kesadaran akan pengalaman pribadi yang terkait dengan masalah pasien akan membantu kita membedakan antara reaksi emosional pribadi dan kebutuhan pasien. Dengan begitu, kita dapat memastikan bahwa interaksi kita dengan pasien didasarkan pada pemahaman yang objektif.

Sulitnya Pengambilan Keputusan

Ketika transferens balik tidak dikelola dengan baik. Maka kita dapat mengalami gangguan dalam pengambilan keputusan yang objektif. Perasaan emosional yang kuat dari transferens balik dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk mempertimbangkan secara rasional dan obyektif. Hal ini mempengaruhi kita dalam menentukan langkah-langkah terbaik dalam konseling.

Baca Artikel Kami Lainnya: Apa Itu Zona Nyaman? Rutinitas Harian Tanpa Resiko.

Misalnya, kita mungkin lebih cenderung untuk mengikuti keinginan atau harapan pasien. Bahkan jika itu tidak sejalan dengan kebutuhan sebenarnya. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus mengingatkan diri sendiri. Khususnya tentang tanggung jawab dan pendekatan yang paling tepat bagi kebaikan pasien.

Dalam menghadapi dampak negatif dari transferens balik, penting bagi kita untuk tetap mempertahankan profesionalisme dalam konseling.

Transferens balik adalah fenomena yang umum terjadi dalam konseling. Tetapi bisa memiliki dampak negatif jika tidak dikelola dengan baik. Kurangnya objektivitas, gangguan fokus pada pasien, kurangnya kesadaran terhadap proyeksi pribadi, gangguan pengambilan keputusan. Semuanya dapat mempengaruhi kemampuan kita sebagai terapis atau konselor untuk memberikan bantuan yang efektif. Oleh karena itu, penting untuk terus meningkatkan kesadaran diri. Kemudian memperkuat profesionalisme dan belajar mengelola transferens balik dengan baik. Tujuannya agar dapat memberikan pelayanan terbaik bagi pasien dalam proses konseling.

Baca Artikel Kami Lainnya: Bagaimana Cara Melangkah Keluar Dari Zona Nyaman?

Artikel oleh: Logos Indonesia.

Comment