Apakah Boleh Selalu Mengikuti Kata Hati? Kenali Dampaknya

Tapi, apakah selalu baik jika kita mengikuti kata hati? Dampak mengikuti kata hati dalam berbagai keputusan yang kita ambil.

Kerpibadian, Sosial1454 Views

Logos IndonesiaSelamat datang, Sobat Pembaca! Pernahkah kita berhenti sejenak dan bertanya pada diri sendiri, “Haruskah aku selalu mengikuti kata hati?” Pastinya, setidaknya satu kali dalam hidup ini, kamu pasti telah mendengar saran untuk selalu mengikuti kata hati. Mungkin dari orang tua, teman, atau bahkan dari quote-quote inspiratif di media sosial, ya?

Baca Artikel Kami Lainnya: Cara Mengatasi Stress Ketika Menganggur: Tips Untuk Kamu

Sebuah konsep yang terdengar indah dan menenangkan, bukan? Bayangkan, hidup dengan sepenuhnya menyerah pada naluri kita, selaras dengan irama hati kita, tanpa perlu lagi meragukan atau menimbang-nimbang. Namun, sebelum kita memutuskan untuk sepenuhnya merelakan diri pada arus keinginan hati, mari kita berpikir sejenak tentang apa sebenarnya arti ‘mengikuti kata hati’, dan bagaimana dampaknya dalam kehidupan sehari-hari.

Biasanya, ‘mengikuti kata hati’ diartikan sebagai mengambil keputusan atau bertindak berdasarkan perasaan atau intuisi, bukan berdasarkan logika atau pertimbangan rasional. Tapi, apakah selalu baik jika kita mengikuti kata hati? Yuk, lewat artikel ini, kita coba kenali jauh lagi soal dampak mengikuti kata hati dalam berbagai keputusan yang kita ambil. Selamat membaca!

Definisi Mengikuti Kata Hati

Apa sebenarnya yang dimaksud dengan ‘mengikuti kata hati’? Nah, umumnya, istilah ini merujuk pada tindakan kita ketika membuat keputusan atau menjalani hidup berdasarkan apa yang kita rasakan atau apa yang kita percayai, daripada berdasarkan logika atau akal sehat. Seperti saat kita memilih makanan favorit di restoran, bukan berdasarkan apa yang paling sehat atau apa yang paling ekonomis, tetapi berdasarkan apa yang ‘ingin’ kita makan. Itulah sejatinya arti mengikuti kata hati.

Mengikuti Kata Hati vs Mengikuti Logika

Sekarang, mari kita bahas perbedaan antara mengikuti kata hati dan mengikuti logika atau akal. Saat kita mengikuti kata hati, biasanya kita merasa lebih bebas dan lebih mempercayai insting dibandingkan saat memakai logika. Kita cenderung tidak memikirkan konsekuensi dan biasanya lebih fokus pada bagaimana cara untuk memenuhi keinginan hati kita.

Sebaliknya, ketika kita mengikuti logika atau akal, kita akan cenderung berpikir panjang, menimbang pro dan kontra, dan lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan. Dalam hal ini, kemungkinan kita mampu mengantisipasi hasil dan dampak yang mungkin terjadi dari pilihan yang kita buat.

So, kira-kira kamu lebih sering mengikuti kata hati atau logika nih dalam mengambil keputusan? Dalam hal ini, tidak ada jawaban yang salah atau benar lho. Yang penting adalah bagaimana kita menciptakan keseimbangan yang baik antara keduanya.

Keuntungan Mengikuti Kata Hati

Ketika kita mengikuti kata hati, kita memungkinkan diri kita untuk benar-benar terhubung dengan diri kita sendiri, memahami apa yang kita inginkan dan mengekspresikannya.

Kebebasan dalam berekspresi

Mengikuti kata hati berarti kita mendengarkan diri kita sendiri dan memberikan diri kita ruang untuk mengekspresikan apa yang kita rasakan dan apa yang kita inginkan. Bukan hanya membuat kita merasa lebih bebas, tetapi juga membuat kita merasa lebih bahagia dan puas dengan pilihan-pilihan yang kita buat.

Menjadi lebih autentik dan orisinal

Seringkali, saat kita menjalani hidup berdasarkan apa yang kita rasa, orang lain akan melihat kita sebagai pribadi yang orisinal dan otentik. Mengikuti kata hati memungkinkan kita untuk benar-benar merasakan dan mengekspresikan diri kita sendiri, dan ini akan menciptakan keaslian yang dapat orang lain hargai.

Mampu menghargai diri sendiri dan perasaan sendiri

Ketika kita mengikuti kata hati, kita menerima dan menghargai perasaan kita sendiri. Ini dapat meningkatkan rasa harga diri dan kepercayaan diri.

Kecepatan dalam pengambilan keputusan

Hal berikutnya adalah kecepatan dalam pengambilan keputusan. Saat kita mengikuti kata hati, kita biasanya merasa yakin dengan pilihan yang kita buat dan tidak perlu waktu lama untuk memutuskan.

Kemampuan mengakses intuisi non-verbal

Mengikuti kata hati juga mempertajam intuisi kita. Kita menjadi lebih peka terhadap perasaan dan pemikiran kita sendiri yang mungkin tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Keefektifan dalam situasi tak pasti

Di saat keadaan tidak menentu, tergantung pada intuisi dan perasaan mungkin bisa jadi cara yang baik. Karena dalam situasi seperti itu, logika atau akal sehat mungkin tidak cukup efektif.

Bahaya Mengikuti Kata Hati

Namun, mengikuti kata hati juga memiliki bahayanya. Ada beberapa hal yang perlu kita waspadai.

Sulit membedakan antara perasaan yang sesungguhnya dan perasaan yang dipengaruhi oleh faktor lain

Dalam beberapa situasi, bisa jadi sulit membedakan antara perasaan yang sebenarnya dan perasaan yang muncul karena pengaruh faktor lain seperti mood atau lingkungan. Hal ini bisa mengarah ke penilaian yang tidak tepat dan keputusan yang salah.

Berpotensi mengambil keputusan tanpa mempertimbangkan konsekuensinya secara matang

Ketika kita mengikuti kata hati, terkadang kita bisa jadi tidak mempertimbangkan konsekuensinya secara matang. Ini bisa berakibat fatal jika keputusan tersebut memiliki dampak besar pada hidup kita.

Bahaya mengabaikan akal dan logika

Mengikuti kata hati juga bisa membuat kita mengabaikan akal dan logika. Meski kadang memang perasaan bisa menjadi panduan yang baik, namun masih ada momen di mana logika dan akal sehat harus kita utamakan untuk membuat keputusan yang terbaik.

Potensi terjadinya bias dan kesalahan

Mengikuti kata hati bisa membuat kita memiliki bias dan lebih mungkin membuat kesalahan, terutama jika kita terlalu mengandalkan perasaan dan kurang mempertimbangkan fakta-fakta yang ada.

Harapan yang tidak realistis

Terakhir, mengikuti kata hati dapat membuat kita memiliki harapan yang tidak realistis. Misalnya, kita mungkin berharap segalanya akan berjalan dengan baik hanya karena kita telah mengikuti kata hati, padahal kenyataannya mungkin tidak sesuai harapan.

Jadi, perlu diingat bahwa dalam mengambil keputusan, ada baiknya menjaga keseimbangan antara mengikuti kata hati dan menggunakan logika atau akal sehat.

Baca Artikel Kami Lainnya: Manfaat Mengikuti Aktivitas Sosial Bagi Pengangguran: Meningkatkan Kepercayaan Diri

Artikel oleh: Logos Indonesia.

Comment